Antara Waktu dan Tenaga …

02.00.00 A. Y. Indrayana 46 Comments

Salam Blogger


Asslamu’alaikum wr. Wb … Kembali lagi di blog biru ala Indrayana ini. Sedang apakah kalian semua hari ini? Pasti semakin semangat karena sebentar lagi kita akan menyambut tahun baru. Betul kan??? Wehehehe ….. (masih lama kalee, Mas In -_-”). Kita kembali akan mendiskusikan sebuah hal yang mungkin cukup menjadi dilema bagi kaum remaja yang sudah menginjak usia menikah kuliah. Hahaha … Tapi sebelumnya aku berintermezzo dulu yaak. Halaahhhh…. Lagi-lagiiii .. :D

Kawan-kawanku yang sangat kuhormati, mari kita sejenak merenungkan cipta untuk satu hal yang cukup penting dalam rangka memperingati hari yang besar ini, yakni Hari Anti Korupsi Sedunia. Do’a aku dan semua yang menginginkan pemberantasan korupsi di muka bumi ini, semoga korupsi kian mudah diberantas, sehingga semakin minim atau bahkan tidak ada lagi yang namanya korupsi merajalela terutama di negeri kita tercinta ini, Indonesia. Ammiinnn ….

Okheeiii. Lepas dari intermezzo tadi kini saatnya aku kembali pada topik awal, yakni dilema yang mungkin akan aku hadapi beberapa hari kedepan. Sebuah hal yang belum pernah aku lakukan, dan yang terbilang ‘nekat’ karena sebenarnya apa yang akan kulakukan ini kurang mendapat restu dari orangtuaku sendiri. Apa itu? Ya. Merangkap Kerja sambil Kuliah.

Baru beberapa hari ini, aku ditanya oleh ‘beliau’ tentang manajemen waktuku semisal ketika aku kelak diterima bekerja di PT. PKSS nanti (Amiinnn ya Rabb…). Aku hanya bergumam, sesembari memikirkan sebuah gagasan yang akan menguntungkan antara aku dan ‘beliau’ dikemudian hari, atau bahasa kitanya “win-win solution” lah. Menjawab dulu seadanya dalam pikiranku saja, karena secara pasti aku belum dapat memutuskan apakah kegiatan rutin antara kami apakah bisa digantikan di hari lain atau tidak.

Ahmad Munajat, demikianlah nama salah satu sahabat karibku yang menjadi peran dalam kata ganti kedua ‘beliau’ tadi, yang juga dengan rutinnya datang menyambangi kediamanku di bilangan Petukangan, Jakarta Barat tempat aku memposting tulisan di blog ini. Mari untuk selanjutnya kita sebut saja dengan sapaan “Mr. Mun”, karena beliau adalah seorang pengajar Bahasa Inggris di Sebumi Global School, Rawabelong, Jakarta Barat, yang juga pernah mengajakku untuk menggantikan beliau mengajar dikala beliau sedang berhalangan untuk hadir.

“Mas In … tinggal sekarang saya bingung nih. Ntar kalau situ udah kerja, nah diskusi rutin kita jadi bagaimana nih?” ujar Mr. Mun kepadaku beberapa hari lalu.
“Nantilah Mister. Malam hari kan bisa … “ jawabku sembari ragu.

Keraguan tidak hanya datang dari beliau. Secara pembagian uniknya, senin sampai jum’at aku konsentrasikan waktuku untuk kerja, dan sabtu-minggu untuk kuliah. Untuk bagian-bagian yang lain, aku harus pikirkan lagi manajemen yang tepat agar satu sama lain tidak saling bersunggingan.

Sempat menghantui pikiranku, bahwa kerja sambil kuliah itu akan menguras tenagaku banyak banget. Kurasan itu sepeti terlihat jelas pada waktu dan tenaga. Andaikan aku benar-benar berada di luar rumah setiap harinya di kala nanti, bagaimana dengan waktu istirahatku? Aku memperhatikan beberapa teman dekat aku di Taman Ceria Negeriku terlihat mereka seperti sedang dipikul oleh besi yang berat. Lelah sekali. Inikah dampak dari bekerja yang terlalu berlebihan? Atau mungkin hanya perasaanku saja yang berlebihan??

Tetapi beberapa lagi dari temanku seakan santai saja menghadapi dobel kegiatan ini. Mungkin dari faktor itulah yang terus memotivasiku untuk segera mencari pekerjaan. Alasan lainnya, karena mayoritas teman-temanku sudah bekerja. DAN …. Sekarang aku masuk kuliah ekstensi alias Kuliah Kelas Karyawan. Hmmm …… kira-kira masih ada alasan lainnya gak yaa????


Masih banyak lagi alasan mengapa aku ingin menyegerakan diri mencari kerja. Tidak perduli apakah perusahaan itu outsourcing atau tidak. Untuk saat ini, belum menjadi prioritas aku untuk merangkapkan diri jadi karyawan tetap. Apapun, selama aku bisa mendapatkan uang dari tanganku sendiri, akan kulakukan itu semua namun dengan catatan … hari dan jam harus yang ideal untuk kamu kuliah juga.

Dalam hematku, mengambil rangkap kerja sambil kuliah itu adalah HAK dari masing-masing individu. Selama kita yakin bisa melakukannya, kenapa tidak? Hanya yang mengganjalku, karena aku belum pernah melakukan itu. Jadi simpelnya, belum tahu bagaimana rasanya. Tapi dalam kondisiku yang sudah semakin dewasa aku pun harus tegas dalam mengambil keputusan. Siap atau tidak, siap-siapin aja.


Foto dulu ... seengaknya jika menjadi kunjunganku yang terakhir, siapa yang tahu?
Hahaha :D
Lokasi  :    Wisma Bank BRI I, Semanggi, Jakarta Pusat

Aku boleh punya segudang alasan untuk segera mengambil kerja. Tapi yang jadi pertanyaan, siapkah kamu dengan tantangannya????

46 komentar:

  1. ya, di awal pasti akan meraba-raba bagaimana kelak membagi waktu pada saat udah bekerja. kalo udah jalan kerjaannya, buat saya sih asyik aja. malah bahkan waktu saya buat yang lain jangan diganggu sama kerjaan, hehe..
    nyantai aja, bekerja bukan segala-galanya koq.

    buat menenangkan diri, bolehlah nyambi makan bubur dengan jus lele dikasih merica yang banyak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitu yaa kang ...
      kalau udah terbiasa sih yaa memang bawaannya enak aja ..

      Jus Lele dikasih merica yang minum kang Asep yaa .. pasti salto berat beliau. haha :D

      Hapus
    2. pengalaman n pelajaran...penting ya mas zach...buat jd modal moral kedepannya :)

      Hapus
    3. makan bubur aja sudah salto masuk empang. kalaw ditambah sama jus lele saltonya bisa langsung masuk ke danau

      Hapus
    4. wah bang zachflazz sukanya meraba raba ya. oala baru tau saya kalaw bubur ayam suka diraba raba.

      Hapus
    5. ikut mbubur dulu sebelum komen :D

      Hapus
    6. jangan digeneralisir dong
      ada juga kerjaan yang dah biasa tapi tetep saja pake meraba-raba...

      Hapus
    7. meraba-raba rasanya panci yang udah banyak bekas buburnya, rasanya gimana yak?

      Hapus
  2. gue blum pernah ngerasain kerja bang -____- setelah baca ini jadi punya niat. bener, kita semakin dewasa mestinya semakin tegas

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe ... aku pernah, dan itu rasanya lumayan. haha

      Hapus
    2. wah wah sudah kepengan masuk dunia kerja ya. mau jadi pns atau mau kerja kantoran kaya sayah. huaaaaaaaaaaa plak

      Hapus
    3. aku dah bosen kerja
      sekali kali pengen dikerjain

      Hapus
    4. tepat banget. aku lagi pengen ngerjain orang nih mas Raw :D

      Hapus
  3. Kalo kita ngelakuinnnya dengan hati senang & semangat, kayaknya ga bakal kerasa berat deh bang,, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, harus dengan senang hati jalaninya :)

      Hapus
    2. jalan dengan senang hati pasti jalan sambil goyang kepala dan bersiul siul menyanyi

      Hapus
    3. sayangnya gak dilengkapi dengan salto ya kang

      Hapus
  4. semangat, indra senpai... dunia kerja bukanlah hal menakutkan kok. pasti deh ntar semakin banyak pengalaman dan pelajaran yg bisa dikau dapat dari dunia kerja itu.

    last but not least (moga2 tdk salah tulis inggrisnya) semoga mendapat pekerjaan yg halal, nyaman, dan menyenangkan.... dan tentu saja banyak penghasilannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Cak Budy, ini hanya faktor kebiasaan aja kok. Kalau dibiasain pasti enak aja ...

      Amin Amiinnn Amiiiinnnnn makasih yaa Cak!!

      Hapus
    2. pekerjaan yang palin enak di dunia apa ya kira kira. asal jangan kerja buat bubur ayam semalaman aja

      Hapus
    3. seperti lagu
      mulanya biasa saja...
      lama lama jadi kebiasaan...
      huwooo huwooo...

      Hapus
  5. ganbatte s0b,.....masa depan panjang menantim...hehehe

    BalasHapus
  6. Wuaaaaaa foto yang terakhir yang paling bawah luar biasa gantengnya Mas A.Y.Indrayana ini. Saya kira tadi Nicholas Saputra

    BalasHapus
  7. saya sudah bekerja sejak kelas 1 SMA :) cuman ya itu, mungkin bukan kerjaan sibuk2 seperti yg mas Indra jalankan.. asalkan mampu mengelola time management dengan baik, insya Allah siap ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah udah dari kelas 1 SMA ... mandiri banget pasti mbak Dini

      Hapus
  8. tetep semangat ya mas In... :)

    BalasHapus
  9. kalau pilihanku dulu, lulus kuliah dulu, barulah kerja... :)
    lakukan keduanya memang bisa, tapi biasanya ga maksimal hasilnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau masih dalam masa Diploma 3, memang harus kuliah dulu An .. :)

      Hapus
  10. Aamiin
    semoga indonesia bisa jadi negara bebas korupsi ya yob.

    waktu itu selalu ada sob,tapi kadang tenaga yg terkuras untuk satu kerja.alhasil harus mengistirahatkan badan untuk mengejar waktu yg lain :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminn Sob ..

      Yap betul. Kita harus bisa mengaturnya sedemikian rupa

      Hapus
  11. hem, pertamanya keren tapi akhirnya narsis.. wkwkwkwkwkwk :D

    BalasHapus
  12. harus bisa memanajemen waktu ya, harus bisa jaga kesehatan ya, good luck ya..
    ohya mas, hadiah awardnya mana? *sorry, nagih

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih Dhek Ocha ...

      Oh iyaa .... lupa aku. Okelah, segera dieksekusi ...

      Hapus
  13. kalau mikir siap ngga siap, pasti ngga bakalan ada siapnya. ngga usah yang belum kerja, yang sudah kerja aja kadang-kadang suka stress dihadapkan dengan tantangan di kantor. Kadang mikir mo cabut, tapi kalo gitu terus yah ngga akan pernah belajar untuk menjadi orang yang siap menghadapi tantangan... hehehehehe *jadi ceramah*

    BalasHapus
    Balasan
    1. weh, betul sekali itu mas Goiq ... Perlu dicoba terlebih dahulu .. :D

      Hapus