The Power of ‘Bubur’

02.00.00 A. Y. Indrayana 31 Comments




(Catatan Indrayana)

Holla Felaas… back to Catatan Indrayana. Di tengah malam yang sejuk ini aku mau kembali intens buat menulis kembali. Dan sebagai permulaan, aku mau menulis yang ringan-ringan dulu saja yaah. Hehehe… Ohya teman-teman bagaimana kabarnya? Pasti baik saja dan selalu sehat. Begitupun aku yang juga selalu sehat kapanpun dan dimanapun. Hehehehe….


Sekarang ini aku mau coba posting mengenai BUBUR nih teman-teman. Loh kenapa bubur??? Hehehe.. sebagai anggota KPK yang paling loyal sesekali aku ingin membahas mengenai ‘something about’ bubur dibanding jenis makanan sarapan yang lainnya. Dan tema yang diusung kali ini adalah bubur ayam, dimana jenis makanan ini kerap kali menjadi favorit warga bawah-menengah keatas dalam setiap waktu sarapan pagi sebelum mereka memulai aktivitasnya.


Untuk aku sendiri, aku cukup memiliki keistimewaan yang rewel kalau berurusan dengan makanan berkuah seperti bubur ayam ini. Pertama-tama, aku harus memesan keapda abangnya terlebih dahulu untuk tidak menaburkan bawang goreng dan daun seledri ke dalam bubur yang akan aku makan. “Bang, jangan pakai bawang dan seledri yaa.” , kalimat yang tidak bisa aku lepas ketika aku hendak memesan makanan berkuah, termasuk bubur.


Yang kedua, harus pedas. Tidak hanya bakso, bubur ayam pun jika tak pedas maka aku bisa jadi segan untuk menyantapnya. Karena dari akunya yang suka pedas, aku kadang suka bilang ke abangnya agar dipedasin saja. Hehehehe….


Okeeii. Talking about Bubur now…


Bubur ayam adalah jenis makanan yang cukup digemari untuk dijadikan sarapan pagi bagi hampir semua orang. Benar saja, makanan yang berisi nasi lumer yang putih ini semakin terasa nikmat jika ditambah dengan taburan ayam layaknya mie ayam, disiram dengan minyak bumbu lalu dilumuri dengan sayuran dan kecap manis. Jangan lupa dengan kerupuknya. Pasti rasanyaaaa….. Mmmmmm………… mantaappssss :D


sambil makan, sambil minta difoto.
hahahaha :D
Menurut sumber Wikipedia, nama bubur itu sendiri sebenarnya terbuat dari istilah kimia. Yang artinya beberapa elemen padat dan cair yang bercampur namun lebih didominasi pada komposisi cairan daripada padatnya itu sendiri. Dalam hal ini, bubur jika diaduk dan dimakan oleh kita, pertama-tama saat mengunyah pasti ada rasa halus-halus gituu. Naah rasa halus itu adalah berbentuk cair-cair padat yang serasa seperti nasi meleleh. Nah itulah mengapa ada istilah bubur dalam kancah makanan lezat di dunia.

Aku menyempatkan diri untuk sarapan bubur ini sebenarnya pada hari senin lalu. Bersama rekan aku, aku makan bubur yang terletak di bilangan Green Garden, Jakarta Barat, dan itu rasanya enak sekali. Hehehe…
Okelah, sampai disini dulu yah ulasan singkatnya. Semoga dengan adanya posting ini teman-teman jadi termotivasi untuk sarapan bubur hari ini.




Sudahkah Anda makan Bubur pagi ini?????

Hehehehe :D

31 komentar:

  1. paling loyaaal....fufufu...iya dweeeh..... :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehh,...menu hr ini burjo...ketan itam...n roti tawar :D

      Hapus
    2. bubur semen sama bubur kertas udah nyoba?

      Hapus
    3. yang akan diadakan kang zach : bubur klepon

      Hapus
    4. Ciaaaaaaaaaaaaaaaaaaat tendangan Kodok Membahana. Hiehiehie Alhamdulilah saya bisa kembali blogwalking hari ini. BUBUR AYAM ya Wah saya jadi terharu sekali membaca artikel yang ditulis secara apik dan mempesano dari mas Indrayana. Fotonya juga keren, saya kira tadi fotonya Lionel Messi, pesepakbola itu.

      Kalau di Pontianak, Bubur Ayam memang dicampuri kuah soto jadi sang bubur ayam berenang di kuah soto. Selain itu ada yang pake kacang goreng ada juga yang pake emping. CUma bagi yang mengidap Asam Urat dan Rematik tidak disarankan mengkonsumsi EMPING.

      Hapus
    5. iya kang...
      tadinya mau dikasihin kacang goreng, tapi itu juga aku tolak.....


      pokoknya aku kalau makan bubur harus ada persyaratannya deeh..
      hehehehehe :D

      Hapus
  2. bubur ayam memang maknyus..apalagi kalau disantap saat lapar dan bubur-nya masih panas,
    tapi hati2 loh, karena konon kabarnya sekarang banyak pedagang penjual bubur ayam yang menggunakan bahan2 berbahaya untuk kandungan buburnya, termasuk juga menggunakan nasi basi untuk membuat bubur....salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooh gitu yaah?
      baru tahu sayah....
      oke deh bisa jadi referensi buat makan bubur kedepannya nih :)

      salam balik

      Hapus
  3. Bubur Ayam ya... dulu saya hampir tiap hari makan bubur ayam. sekarang dah jarang makan tuh bubur..hehe
    saya mau cari bubur sapi atau bebek. tapi di tempat saya susah nyarinya..Hikz..hikz

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu
      point banget
      selama ini nggak pernah denger ada bubur sapi atau bubur kambing.

      Hapus
    2. Benar sekali jarang jarang saya dengar Bubur Sapi dan Bubur BEbek. Barangkali Bli Kstiawan akan membuat postingannya di blog? Tentu akan saya tunggu dengan segenap perasaan yang bergejolak dan membahana hiehieiehieee.

      Kalau di Pontianak memang ada BUBUR IKAN, namun sampai komentar ini saya tulis belum pernah coba merasakan seperti apa itu Bubur Ikan

      Hapus
  4. aku suka makan bubur selama kuahnya banyak.. kalo kuahnya sedikit suka eneg makannya... hahahaha

    BalasHapus
  5. kang asep, mana kang asep..

    kmaren masih sakit kata pak zach.. smoga jadi sembuh setelah baca postingan mas indra :D

    hari ini belom makan bubur, kemarin iya, makan bubur ayam + bakwan goreng. nyam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya udah baikan sekarang,
      kayaknya sih memang pake terapi bubur langsung dimakan dengan panci

      Hapus
    2. Huaaaaaaaaaaaaa hiehiehiehiehiehe Syukur Alhamdulillah. Sudah wokeeeeeeeh. Walau suara masih sengau sengau gitu deh. Oh ya BUBUR AYAM ya memang wokeeeh ni Bubur. Tidak ngebubur sehari rasanya bisa snewen hiehiehiee. Tapi mamang Bubur Ayamnya yang biasa manggal di depan kantor sekarang sudah pindah.

      Bukan mamang bubur ayam nya aja yang pindah, pasar FLAMBOYAN juga ikutan pindah. Jadi makin jauh aja nih kalau nGebubur hiks hikssssssssssssss

      Hapus
    3. tanpa bubur gak galau kan kang asep ^_^ .. cemungut.

      Hapus
    4. kang asep bukannya galau tanpa bubur mbak, tapi ngamuk. hahahaha :D

      Hapus
  6. bubur ini kalo secara sugesti membawa energi positif.

    tapi berdasarkan cerita temen2, makan bubur bikin lemes.
    mana nih yang bener

    BalasHapus
    Balasan
    1. bnr mas, bs bikin lemes kalo buburnya dikit.. :)

      Hapus
    2. Benar sekali. Lemas kalau dikit.
      Kalau makan bubur nya banyak pasti lemes juga. Kekenyangan soale

      Hapus
    3. orang sakit kan biasanya makan bubur, loh makin lemes donk gak bisa sembuh.

      Hapus
  7. buburnya satu panci ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap diantarkan. Mau pesen berapa Panci?

      Hapus
  8. nyam nyam nyam............. bentar lagi tukang bubur lewat nih.

    BalasHapus
  9. Masak bubur pedas? *ngebayangin bubur dikasih saos*
    mana enaak? hiyeeek >.<

    BalasHapus
  10. bubur ayam itu kan makanan kesukaannya Kang Asep :D hehe..

    Mau bubur yang lebih pedas lagi Mas Indra? Coba Makan bubur Manado,. Pedasnya Nendanggg *jadi pengen :D

    BalasHapus
  11. kalo lagi makan bubur ayam temenku selalu bilang kayak orang sakit hehehe
    padahal bubur ayam kan enaaaakkkk

    BalasHapus