Dilema Roda Dua dan Tol ...

02.00.00 A. Y. Indrayana 17 Comments

19 Januari 2013 lalu, aku menyempatkan diri untuk foto didalam Jalan Tol.
Foto Catatan Indrayana


(Catatan Indrayana)

Selamat malam Fellas… Hiatus lebih dari sebulan membuat  aku kembali kangen buat blogging lagi. Ingin coba angkat tema diskusi yang menarik, suka bingung sendiri mau ngangkat apa. Hehehe… Tapi sekarang agaknya aku sudah menemukan tema yang cocok buat kita diskusiin deh. Ehya, tema yang akan aku angkat ini semoga juga mewakili perasaan beberapa orang yang termasuk dalam aku lhoo. Yap. Betul sekali. Ketika sepeda motor masuk Jalan Tol. Wuaduuh……

Yap. Sentak membuat perasaanku terkaget-kaget ketika ada wacana pemerintah berencana memperbolehkan Sepeda Motor masuk Jalan Tol. Apaaahhhh……. BENARKAH?????? Eitts… tunggu dulu. Ini baru wacana lho. Realisasinya masih sangat jauh dari sebatas harapan. Yaah gigit jari gigit jari laah, karena masih banyak orang diluaran sana yang berpendapat tidak perlu ada sepeda motor masuk jalan tol atau bahkan dengan blak-blakkan menolaknya dengan beragam alasan. Huhh… tidak adil.

Siapa sih pencetus ide yang kontroversial itu? Yap. Dialah Bapak Dahlan Iskan, sang Penguasa manajemen BUMN yang juga atasan tertinggi di Media Harian Post sekaligus jadi bos besarnya Kang Asep Haryono. Hehehehehe…. Ehya bicara sedikit tentang Dahlan Iskan, beliau adalah orang kedua yang paling kukagumi lhoo setelah Jokowi, karena beberapa kebijakannya yang alim banget sama rakyat kecil.


#siapa yang nanya…. #



Okeee. Kita mulai diskusi ini yaa…

Kita berintermezzo dulu yuuk. Teman-teman masih ingatkah sama peristiwa bencana banjir besar yang melanda hampir di seluruh wilayah DKI Jakarta pertengahan Januari lalu? Yap. Banjir terparah sepanjang sejarah yang hampir menenggelamkan wilayah Kampung Melayu serta Bundaran HI itu memberikan imbas kepada roda perekonomian di Jantung Negara ini. Bahkan tidak hanya itu, rumah-rumah warga juga banyak sekali yang terendam akibat hujan yang saat itu hampir 24 jam tidak berhenti-berhenti. Salah satunya aku, saat hendak sholat jum’at bagian bawah lantai di masjid yang aku sambangi harus terkena imbas luapan air karena posisinya yang berada di dekat sungai. *baca posting aku di http://catatan-indrayana.blogspot.com/2013/01/doa-untuk-jakarta.html


masjid kebanjiran ...

masjid kebanjiran...




Atas dasar sebab itulah, aku yang pada saat itu (19/1/2013) sedang berada di tengah perjalanan pulang harus terhenti langkahku karena di depan macet yang sangat panjang. Saat itu aku sedang berada di wilayah Tomang, Jakarta Barat, hendak melewati jalan Arjuna Utara yang masuk melalui akses parkir Mall Taman Anggrek. Namun aku tidak bias melewati jalan itu karena deretan mobil dan motor arah Grogol tidak bergerak sama sekali. Ampun-ampunan macetnya.



Akibat dari itu semua, motorku dialihkan oleh polisi masuk ke Jalan Tol dan DIPERBOLEHKAN. Waahhhh….. pengalaman pertama motor masuk sepeda tol. Saat itu aku masuk ke dalam Tol Jakarta – Merak, dan rasanya pertama kali masuk tol ituuu… Wuuuuu…….. manteepppp bangeettttt :D



Sayangnya mungkin pengalaman pertamaku masuk Tol melalui motor tidak akan terulang kedua kali karena memang Jalan Tol yang khusus hanya diperuntukkan bagi kendaraan Roda Empat atau lebih, tidak terbuka, dan harus berkecepatan tinggi. Lalu pertanyaanku adalah, kenapa sepeda motor gak boleh masuk jalan tol?


Beberapa pengamat mengatakan indikasi kecelakaan akan meningkat jika benar sepeda motor masuk jalan Tol, dan mereka juga menilai motor masuk jalan tol bukan solusi yang tepat untuk menangani kemacetan di Ibukota. Benarkah demikian?

Motor kerap kali jadi barang penilaian negatif bagi sebagian orang di luaran sana, terlebih motor gede. Suka ngebut, ugal-ugalan, dan tidak mau kalah sudah jadi stigma yang melekat kuat di pikiran khalayak luas. Maka tak jarang, motor juga menjadi penyebab tertinggi kecelakaan yang tercatat di catatan kepolisian dibanding mobil. Lalu, apakah itu alasan mengapa motor tida boleh masuk jalan tol?

Aku bukannya orang yang ‘pro’ akan keberadaan sepeda motor masuk jalan tol, tapi juga tidak ‘kontra’ apabila sepeda motor benar-benar boleh masuk jalan tol. Hanya saja, terlihat diskriminasi kendaraan bermotor di lalu lintas kasat mata sekali rasanya. Bila rekan-rekan blogger sering lihat berita Jokowi di Metro TV, sempat disinggung pula aksi kontra rakyat kecil yang menolah 6 ruas tol dibangun di Jakarta yang membuat Jokowi (yang dulu sempat menyetujui) sekarang jadi pikir-pikir lagi. Kurasa sependapat denganku, karena jalan Tol hanya diperuntukkan bagi kendaraan roda empat atau lebih saja.


Dan lagi, proyek Jalan Non-Tol Antasari (Blok M – Cipete), yang baru aja jadi beberapa bulan lalu, hanya
diperuntukkan bagi kendaraan roda empat saja. Pikirku, ini jalan tol juga bukan. Yap, lagi-lagi pertanyaannya balik lagi ke yang tadi. Mengapa sepeda motor tidak boleh masuk jalan Tol? Apakah sebegitu fatalnya risiko kecelakaan sehingga Peraturan Menteri yang sempat diatur dalam Undang Undang itu tidak diindahkan oleh pemerintah kita?

Tribunnews.com

Seperti kita tahu. Naik motor itu panas, dingin kalau musim dingin, basah kalau kehujanan, dan sederet dilema para pengguna motor lainnya. Dan sepertinya memang tidak akan pernah ada solusi yang tepat bagi para pengendara roda dua ini untuk menimati perjalanan yang nyaman. Disini aku pun sekalian berdo’a, semoga tahun 2016 mendatang Jokowi dan Ahok dapat benar-benar merealisasikan MRT dan Monorailnya yaa. Entah kenapa untuk yang kali ini aku kok percaya yah sama beliau-beliau berdua itu? Mungkin emang mereka berdua bener-bener kerja nyata untuk rakyat kali yaa. Hehehehe…



P.s. : yang terakhir itu bukan kampanye lhoo :P

17 komentar:

  1. sebenarnya bisa aja sob roda dua di jakarta sering masuk tol, asal sering-sering kebanjiran aja hehe....
    siapapun gubernurnya kalo rakyat jakarta belum pada sadar dan disiplin sepertinya suseh berubah ya sob

    BalasHapus
  2. tim suksesnya jokowi ahok pasti nich sampean ya...hahaha.

    BalasHapus
  3. ntar siang Insya Allah saya baca nih.. saya nyetir dulu, nganter juragan ke pasar. biasa.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. asyik aja sih masuk tol, tapi di jalur kiri gitu misalnya, jangan nyampur, soalnya kalo di tol kan tau sendiri, mobil banyak yang bisa lari dengan kecepatan di atas rata2. kasihan juga motor di situ kalo oleng karena kesenggol angin mobil itu.

      Hapus
  4. kalo motor masuk jalan tol sih di jatim sudah lumrah mas, tepatnya di jembatan suramadu. di sana motor boleh masuk jalan tol suramadu. tapi ada instrumen jalan sendiri untuk motor. kalo motor sama mobil jalannya sama di jalan tol pasti bakalan berabe, soalnya kan tau ndiri, kalo di jalan toll mobil kenceng2 apalagi mobil pribadi. Sukses terus untuk jakarta wes :D

    BalasHapus
  5. Maaf, tapi mental kebanyakan pengendara motor kurang disiplin...trotoar aja dinaikin, jalur bkt yang khusus utk pejalan kaki dan olahraga pun demikian...sampai tidak ada ruang buat pejalan kaki untuk melenggang santai.
    Pernah nonton seorang ibu2 yg mengusir pengendara motor yg lewat trotoarkan di yutub..?

    Begitulah, makanya aku sangsi mereka bisa disiplin kalo masuk tol, bisa2 jalan ditengah dan bisa bahaya banget karena laju mobil yang kencang...

    Kalo kondisi darurat sih no problemo..

    BalasHapus
  6. kalo saya ga paham tentang fenomena kendaraan mau di jalan tol atau gak so'alnya saya ga di DKI jakarta n dirumah terus..he3..

    BalasHapus
  7. Semoga benar-benar terrealisasikan Adanya MRT yahh..
    Dan semoga bisa mengatasi kemacetan yang parah di Jakarta.
    Buat penegndara motor, sabar-sabar aja deh... Faktanya memang benar, cukup banyak pengendara motor yang gak disiplin..

    BalasHapus
  8. ga masalah motor masuk tol asal dibuatkan jalur tersendiri seperti tol rajamandala atau jembatan suramadu. kalo engga, wah alamat terjadi pembunuhan besar besaran tuh om...

    BalasHapus
  9. wahaaaaa iya itu pertama kali dalam sejarah motor masuk tol

    BalasHapus
  10. *orang kabupaten nyimak tulisan + komen2nya*

    BalasHapus
  11. ya, kalau memang untuk memajukan kesejahteraan mengapa tidak :)

    BalasHapus
  12. semoga aja untuk kedepannya ada jalan keluar'nya.. kalau ditempat saya mobil dan motor campur aduk melewati jalan tol dan hasilnya bikin macet.. hehehe

    BalasHapus
  13. aduuuh.. gak ada motor aja jaan tol udah sering macet, gimana kalo motor beneran masuk ???

    BalasHapus
  14. aku belum baca.. mau lunch dulu :D ..
    isnyaALLAH balik lagi buat baca atau sekedar balas komen hhoho.

    selamat siang :) .

    BalasHapus
  15. ibukota kebanjiran..heheheh

    BalasHapus
  16. kalo menurutku, bisa saja sih, motor masuk tol, namun sebaiknya dibuatkan jalur khusus agar tidak bersinggungan dengan roda 4.
    kunjungan perdana pals, salam kenal slalu...

    BalasHapus