Semua Pencapaian itu … Untukku

23.14.00 A. Y. Indrayana 23 Comments



(Catatan Indrayana)



Tentang hari dimana aku sedang asik-asik mengerjakan sesuatu, aku terpukau menatap sebuah benda yang sangat besar. Petunjuknya persegi panjang, berkaca, dan bisa dijadikan sumber hiburan. Apa itu?
Ya. Televisi Plasma. Aku sangat ingin memilikinya. Sebenernya sih sudah pernah aku punya benda semacam itu, hanya yang namannya saja manusia, tentu tidak pernah merasa puas kan? Hehehehe… Kali ini aku mau sedikit bercerita tentang sebuah keinginan yang (masih) belum terwujud sampai saat ini. Temen-temen blogger pasti pernah punya beberapa keinginan terpendam kan?

Masih banyak lagi barang yang ingin kumiliki. Wajarlah sebagai insan sosialita yang berkembang aku ingin bisa menggapai keinginan dalam genggaman tanganku sendiri. Tak perduli mau itu berapa lama, tapi aku adalah karakteristik orang yang ga tahanan sama apapun yang bagus didepan mataku. Tapi juga, sebagus-bagusnya barang, kalau aku tidak suka biasanya aku akan tetap menolaknya. Hahahaha…

Cerita bermula dari ketidaksengajaan curhat antara aku dengan sahabat karibku, Febri, beberapa hari lalu. Aku dengan tanpa sengaja cerocos kepadanya perihal cicil-curicil kredit barang *ehh..hehehehe :D. Membentuk sebuah obrolan yang spontan namun santai, ada jawaban-jawaban yang makin membuat aku penasaran dan tertarik untuk mencobanya.

Aku bertanya padanya seputar prosedur bagaimana cara cicil barang. Katanya mudah, tapi ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi. Pertama, kerja minimal satu tahun menjadi pertimbangan serius apakah kita diterima atau tidak. Kedua, selalu sertakan slip gaji. Bila tidak ada, sebenarnya tidak apa-apa. Hanya saja cobalah yakinkan kembali orang itu kalau kita layak untuk mendapatkan pinjaman.

Pikirku, bener sih. Gampang. Tapi aku masih belum punya persyaratan-persyaratan itu. Aku pun kemudian ditawari bantuan kalau semisal aku ingin sesuatu barang, temanku yang akan mengajukan pinjaman. Nah aku tinggal bayar cash-nya saja ke temenku tiap bulannya. Tapiiiiiii lagi, itu juga aku masih dalam wacana di benak otakku.

Setiap orang punya keinginan. Entah itu ingin apa atau ingin begini atau ingin begitu, ingin ini ingin itu banyak sekaliiiiiii …. Lalala doraemoooonnnnn *woessshhh jangan nyanyi :P* , setiap keinginan itu pasti ada usahanya. Bisa kerja atau dagang, atau mungkin juga investasi. Banyak cara mendapatkan uang, selama kita tidak terpaku pada satu ide saja.

Memang benar sih keinginan terbesarku saat ini adalah sukses di karir yang akan aku tempuh, dan menjaga hubungan cintaku dengan *hehehehe… kalian taulah dia siapa :D*. Namun untuk urusan kebutuhan fisik, aku memang selalu ingin ini dan itu. Dan note lagi, aku ingin membelinya sendiri dari hasil payah jerihku. Pun kalau harus kutempuh dengan cara lain, selama masih dalam lingkaran ‘halal’ akan aku coba terus sampai apa yang kuinginkan aku dapat.


Kerja sudah dapat. Yang ini juga tinggal gimana aku ngejaganya…


Semoga selalu dapat kebaikan yang terkandung dalam setiap langkah yang kita gerakkan. Apapun kenginanmu, capailah dengan sekuat kamu. Tujuan yang bisa bersifat abstrak maupun yang non-abstrak, bisa kamu capai kalau kamu berusaha. Yang setuju, angkat rambuuutttt :D hahahaha…



Salam semangat untuk kita semua…

23 komentar:

  1. aku ga pernah pengen tipi yang mahal
    abisnya jarang pada nonton tipi
    anak anak lebih suka nonton di tembok pake proyektor. ibue lebih seneng browsing...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kang rawins senengnya disorot tivi.

      Hapus
    2. Wah kalau dah pake proyektor mah lebih dari tipi itumah.
      Hehehehe

      Kang zach : kalau aku senengnya.disorot pacarku.
      gimana tuh ya? :D

      Hapus
    3. trus aku sukanya apa? bingung kan..

      Hapus
    4. aku gak bisa baca semua....
      logo kpk nya nutupin sedikit artikel mas

      Hapus
    5. Cak budy sukanya anime .. hehehehe
      Loh kok tau saya

      Mas reo : lagi under construction mas hahaha

      Hapus
    6. rawraw senengnya majang cewe cakep..

      aku sukanya jadi cewe cakep...

      Hapus
    7. kalo cewek cakep mah ga suka nyorot doang
      maunya melorotin...

      Hapus
  2. sama aja Mas, saya malah merindukan tivi jaman masa kecil dulu, hitam putih pake kayu, tapi yang nonton orang sekampung. indah di hati.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah aku belum hidup di jaman itu.
      Hehehehe

      Kang zach.. kenapa fungsi komentarny kok dinonaktifin?
      Mau komen kan jd ga bs aku..

      Hapus
    2. pas saya dulu masih kecil dan tinggal di kos-kosan, klo ada seseorang yg mau puter video pasti dikeluarin dulu tipinya dan ditonton rame-rame. seringnya sih film india dan suzanna

      Hapus
    3. mau nonton tv harus berjalan menempuh jarak 5km....itu saya dulu

      Hapus
    4. Wah saya belum hidup di jaman itu hahahaha

      Hapus
    5. mas indra generasi brondong di jagat generasi selonjor...hahaha

      tipinya dimasukin ke kotak nonton filmnya pake kaset betamax..:))

      Hapus
    6. emang baru tau kalo lik zach masuk kategori generasi jadul..?

      Hapus
  3. waktu baru pertama kerja gitu emang semua barang rasanya pengen dibeli. aku dulu pernah beberapa kali kredit barang yang aku inginkan via perusahaan leasing. sekarang masih tetep suka ngutang sih, tapi pake kredit card yang sengaja limitnya aku bikin sekecil mungkin biar gak pusing...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata pemikiran kita sama ya kang.
      Hehehe
      ada temennya juga aku..

      Hapus
  4. Mlorotin?
    Wah jadi teringat seseorang deh..

    BalasHapus
  5. Ihz kecil2 cicil barang (apa hubungannya yak?) Aku angkat jari aja deh setujunya.. (^_^)/

    BalasHapus
  6. wuih keren bgt nih quote-nya Indra "Banyak cara mendapatkan uang, selama kita tidak terpaku pada satu ide saja."
    ckck.. makin dewasa pemikirannya.. aku kagum padamu dek Indra ;)

    BalasHapus
  7. Haii... salam kenal yaa... belum baca sampai selesai tulisannya, hihihi... pengen bilang dulu sukses Follow di #115... ditunggu banget follBacknya lhoo... salam persahabatan :)

    BalasHapus
  8. Wuah, gimana kabarnya?
    Baru balik ngeblog kok nggak diurus lagi blognya?
    Jadi orang sibuk kayaknya yaa

    BalasHapus
  9. kunjungan perdanan di malam hari

    :)

    BalasHapus